Tepat satu tahun yang lalu, kumpulan mahasiswa-mahasiswi jalang yang menamakan kelompok mereka dengan sebutan aneh ‘Sprinkle’ tiap sore dapat ditemui di sudut-sudut kampus UNJ. 

Sesuai namanya, sprinkle yang berarti taburan, cipratan, remah-remah tanpa arti yang terbuang dari kalangannya, berhasil membuat masa-masa kuliahku begitu berwarna. Begitu ceria, begitu sulit dilupakan.

Ya, walau bagaimanapun kalian telah merenggut waktu masa mudaku dengan memberi tawa, canda, pilu, dan bahagia.

Ah, betapa waktu nyatanya berjalan begitu cepat. Hingga kini kusadari, Sprinkle Time yang kini anggotanya sudah punya kesibukan masing-masing telah begitu tega membuat aku semakin rindu. Mungkin jika rindu ini dibayar, aku sudah kaya raya.

Tersebutlah lima orang anggota yang super caod, konyol dan punya karakter unik masing-masing. Terimakasih sudah hinggap dalam hidupku yang sederhana. Teman-teman seperjuangan yang tanpa lelah menyemangati, melukis tawa, dan saling sumpah menyerapahi hingga saat dimana perpisahan begitu berat untuk dilalui.

_20170519_164921

Dan, biarkan aku sedikit bernostalgia tentang mereka. Tentang orang-orang berikut ini, tentang sosok-sosok yang hari ini mengubah celaan menjadi rindu yang menggebu-gebu. Silakan buang-buang waktu mendengar ceritaku tentang mereka! Haha. Check this out!

1. Andika Alfaquri

_20170519_164900

Dika, sosok penyayang, kebapak-an dan biang gosip. Nyinyir adalah slogan hidupnya. Tapi biar bagaimanapun gue selalu iri dengan muka formal dan suaranya yang bagus layaknya vocalis Repvblik Band. Ditengah jarak rumah dan kampus yang sedemikian gila, ia tetap semangat kuliah. Lahir di keluarga yang sederhana dan tinggal di daerah ‘jika aku menjadi’ tak menyurutkan Dika untuk terus berjuang, sampai-sampai dia rela numpang di rumah Budenya.

Dika pria yang cerdas, bermulut manis, dan tukang sandiwara. Cita-citanya ingin jadi Dosen di kampus, sederhana bersahaja katanya. Tapi, ya realita aja sih (dia selalu bilang begitu). Diam-diam gue mengagumi tanda tangannya yang bagus dan elegan, tapi dia tetep aja selalu dengki sama gue yang emang jadi Abang None Buku Jakarta hehe. Secara cerita sedih ketika Dika dinyatakan lolos seleksi karantina Abang None Pariwisata Jakarta Timur, bokap nyokapnya melarang, karena suruh bayar mahal-mahal. Dika kecewa sekali. Impiannya meneruskan gelar Ikon FE yang dia sandang hancur berkeping-keping.

Gue selalu kangen Dika. Dia adalah penasihat terbaik yang penuh dengan kata-kata nyelekit tapi apa adanya. Sahabat sekaligus rival, teman curhat sekaligus partner nyinyir. Bergunjing paling asyik kalau sama Dika. Baik-baik ya Dik, yang sekarang udah kerja di rumah produksi pemotongan hewan. Jagain tuh sapi-sapi boyor itu. Jangan ketuker ya hehe. InshaAllah jika memang Tuhan mengizinkan dirimu untuk jadi Dosen, pasti ada jalannya kok. Selalu inget pesen gue Dik, jalani apa yang Lo suka, yang Lo mau, perjuangkan! Dan gue juga akan selalu inget kata-kata Lo yang selalu Lo bangga-banggakan haha, jika kau tidak bisa menjadi pohon yang besar, cukuplah jadi akar yang menahan tanggul. Maap ya kalau ada salah-salah kata. Miss you Dik!

2. Eldy Taufik

IMG_20170519_165302

Sahabat gue yang satu ini top banget lah! Dibalik tampangnya yang culun dan badannya yang kurus kering ternyata doi punya sejuta mimpi untuk diraih. Salah satunya adalah bisa gelar resepsi nikahan di JCC, biarpun kelihatan mustahil tapi Lo harus tau El, gue selalu mengaminkan suatu saat Lo bakal bikin mimpi Lo yang satu ini menjadi kenyataan.

Eldy, berwajah tiongkok, pemalu, dan malu-maluin. Iya serius malu-maluin, apalagi kalo lagi makan bareng entah di kantin kampus atau di restauran. Entah salah gaul atau dapet didikan darimana, jadi kalo makan tuh Eldy gak bisa pelan-pelan. Entahlah, mungkin dy punya pengalaman buruk sama nasi. Jadi, nasi yang dipiring harus dengan segera dipindahin ke mulutnya mau lagi sepenuh apapun mulutnya. Ya Tuhan.

Walau begitu, Eldy tipe sahabat yang setia. Rela minjemin gue motor berkali-kali, rela antar jemput, rela bikinin gue video buat pemilihan Mahasiswa Berprestasi tingkat fakultas padahal dia lagi sibuk-sibuknya, dan rela dengerin curhatan gue dari A sampe Z tanpa menyela sedikitpun. Ah Lo emang pendengar yang baik El. Gue terharu.

Gigih dan pantang menyerah, ya Eldy. Demi menyaingi bahasa Inggris gue, dia bela-belain masuk komunitas English bernama Britzone yang mana gue pernah sesekali aktif di organisasi itu. Sekarang, dy janji mau ngerubah bentuk badannya dengan kerja di tempat fitnes bilangan Kota Kasablanka. Gue bakal tagih janji Lo El, yang akan berubah dan bikin gue tercengang ketika gue pulang ke Tanah Air.

Eldy emang selalu punya pikiran terbalik. Tulisan tangannya bikin gue gak pernah sedikitpun mengandalkan catatan ke dy. Gue teriak-teriak kalau liat tulisannya.  Dan ternyata bukan cuma gue, bahkan temen-temen, murid-murid di tempat PKM, semuanyaaaaaaaa,, berpendapat bahwa tulisan tangan Eldy emang gak layak.

Oke lupakan  tentang tulisan tangan. Yang selalu bikin gue salut adalah dy selalur menghargai pemberian atau hadiah dari orang lain, entah dari temen, pacar, mantan, atau musuhnya sekalipun. Jadi, kalau di kasih kado, dy bakal simpan sama kertas kadonya beserta bungkus-bungkusnya yang lain.

Semangaaat ya El, temen curhat gue yang bahkan masalahnya kadang lebih berat dari masalah yang pengen gue curhatin. Temen begadang gue di MCD, temen pelarian gue kalau lagi kabur dari asrama. Temen dari MPA yang selalu ingin mengalahkan gue jadi mahasiswa terbaik MPA, dan akhirnya gelar itu kita dapetin sama-sama. Ahh Lo El, selalu ada cerita konyol dan ngenes kalo lagi sama Lo. Baik-baik ya di Jakarta. Jangan lupa tengokin Nyokap di Bandung. Dan sekali lagi gue tanya, Lo tetep gak mau pindah ke Bandung? Wkk.

3. Febriansyah

_20170519_165016

Febri, personel sprinkle team yang paling jenius. Sifatnya yang pemalu emang bikin gue greget. Sebenernya Lo punya potensi yang bagus terlebih pemikiran-pemikiran Lo, perfeksionis yang Lo punya, dan perhitungan angka-angka yang selalu bikin gue takjub. Lo emang super Feb!

Febri selalu gak pede sama penampilan, dia gak mau di foto, gak mau beli somay pake sambel kacang Haha cuma pake kecap doang, gak mau makan mie ayam Kalo pake minyak. Entahlah emang rada-rada si Fefe ini. Haha.

Temen yang selalu gue utangin berjuta-juta tiap gue beli handphone baru. Temen yang rela rugi hapenya dijual ke gue. Haha, ketika hape gue kecemplung di pulau seribu, Febri juga yang nolongin gue dan merekomendasikan hape bagus yang sampai sekarang masih gue pakai dan dibawa ke Turki.

Pokoknya kalo macam gadget, Febri adalah masternya. Dari masalah harga, spek, kualitas, sampe onderdilnya Dy pakarnya lah..

Febri juga yang nolongin gue ngerjain rumus-rumus populasi yang sampe sakaranv gue masih kagak nyambung. Sumpah Feb, kalo gak ada Lo sama Siti, mungkin skripsi gue gak kelar dan gue sebar kertas-kertas itu di tugu UNJ hueheee.

Febri yang dulu bukanlah yang sekarang. Ciaaa. Doi udah kerja di Marketing Kreatif stasiun tv punya Surya Paloh. Duhh udah mulai-mulai update story IG harian. Dan punya temen-temen yang pasti asyik-asyik. Ahh Feb, ajarin gue main drum bisa kali. Anak UKM yang sering pulang malem ini gue yakin emang punya masa depan bagus. Haha. Semangat Feb, see u on top.

4. Siti Masitoh

_20170519_164937

Ini dia, primadona sprinkle team. Satu-satunya anggota cewek di Sprinkle yang bikin iri cewek-cewek sekelas. Karena mereka pengen banget masuk sprinkle tapi ditolak mentah-mentah haha.

Siti, cewek polos dan bodoh dari Sukabumi. (Astagfirullah, gue tega banget ya, maap ya Ti) haha! Siti adalah sahabat cewek paling Deket sama gue selama kuliah. Dia yang tau semua-semuanya. Kunci dari segala kunci dah, Siti. Satu-satunya orang yang rela tugasnya gue salin terus nilainya gedean gue, satu-satunya orang yang mau gue ajak nonton teater dan wayang malem-malem di TIM, Cikini. Satu-satunya cewek yang mau nemenin tiga hari di Pulo Seribu. Orang yang mau nemenin ke museum-museum  sampe main-main  game gak jelas. Berkali-kali teriak-teriak di Dufan bareng. Orang yang mau nemenin nyeplokin Baim sambil bawa-bawa kue tumpuk-tumpuk dan lilin babi ngepet. Ya Tuhan, kangen banget sama Siti.

Siti itu baiknya keterlaluan. Dy yang selalu jadi sandaran kala gue bete. Gue selalu SMS atau WhatsApp dengan gak jelas. Ti.. | Ti boşaaaan | Ti, yük! |Ti, ada lomba kaligrafi di FBs! Ti kendi Bandung yuk! Tii.. pulanggggg| Ti bisa gak? Ti, nonton yuk| Ti di kosan gak? | Ti, tugas ini gue belom! | Ti liat dong| Ti, Arion yuk| Heh Siti, membusuk ae di kosan?| Ti.. ayo observasi penelitian ke Muara Angke!| Tiiiii.. Deadline! Hai Sitiii sini-sini lagi sama Baim nih| Ti, nyari makan yuk| Tii… lagi sedih. | Ti.. sosis seribuan..| Tii.. dikampung? | Ti.. jangan bilanh siapa2 yak..| Ti.. maaf kepencet| Ti, telp balik penting| Ti.  Mau berak…| Ti, mie ayam enak…| Ti, kangen Nabila, Sisil| Ti.. Ti.. Tiiiii….

Ah entahlah udah berapa sering gue ngerepotin Siti. Gue titipin oven di kosan, gue titipin tas di wisudaan, gue titipin kerjaan, ini.. itu. Maaf ya Tiiiii. :’) Tapi Siti gak pernah sekalipun pamrih. Tulus dan penyayang itulah Siti.

Sekarang Siti udah jadi calon Ibu-ibu rentenir di Sukabumi. Semangat ya Ti, bikin Ibu sama Bapak bangga. Mana tulisan dan puisi-puisimu yang baru di senandung blog. Huuuu gak diisi kan blognya wkwk. Kutunggu.

5. Vitho Aulia

_20170519_164954

Sahabat yang mulutnya busuk, sama kayak otaknya. Vitho. Pecinta sastra, puisi dan cerita-cerita stensil. Gak akan pernah abis kalau ngobrol bareng si anak gila satu ini. Humornya yang receh, ketololan demi ketololan yang dibuat emang selalu ngangenin.

To, makasih udah ngajarin banyak hal. Tentang keikhlasan, tentang patah semangat, dan tentang kecerobohan. Aaaah ikut-ikutan panik gue kalau Lo selalu cerita yang panik-panik. Bakat seni dan keluasan berpikir ada sama diri Lo To, tinggal dikembangkan dan abis itu di bakar, dibuang di tong sampah, dan jangan diungkit lagi.

Apaan deh?

Entahlah To, lo emang temen paling absurd dan gak pernah ngebetein sepanjang sejarah. Lo berani dan cemas di waktu yang sama. Lo suka dan benci di situasi yang sama. Dan Lo bahagia dan marah juga di saat yang sama. Gila Lo To. Pemikiran-pemikiran liar Lo lah yang selalu gue iriin. Bebas, merdeka, dan tanpa adanya campur tangan pikiran-pikiran orang lain. To, ttetep jadi diri Lo sendiri ya To. Meskipun dunia berubah, Lo jangan. Jangan pernah. Karena kalau berubah, Lo bukan Vitho yang gue kenal, tapi jadi vitho yang gak gue kenal.

Gak jelas ya To? Ahhh sudahlah. Tapi yang jelas, gue pengen banget ngajarin Lo ngaji To. Ngajarin Lo baca Qur’an, serius ini yang terakhir gue. Serius.

Semangat To di tempat kerja yang baru. Jangan pulang malem-malem ya, pulang pagi aja hahaha. Salam stensil! 🙂

IMG_20170519_163935

Ya itulah beberapa kerabat gue yang emang pernah ngisi hari-hari gue di Sprinkle. Woy kalian, gue berharap di hari dimana nanti kita punya anak-anak, mereka bisa saling berteman atau setidaknya bertamu. Tunggu aku, di Tanah Air. Kalian hebat, bisa bertahan di Jakarta yang super duper keras, ahhh kadang gue merasa paling pengecut karena kek lari ke negeri orang wkwk. Love u so deep, Sprinkle Team.

And gonna be Always.

_20170519_164824

No: Maaf banyak kata-kata yang tidak layak konsumsi. Ini hanya sekelumit curahan hati. *Alahh~ *Ngeles…

Manisa, Turkey, Mei 2017

Advertisements